Presiden Paris St-Germain Nasser Al-Khelaifi sebenarnya telah jauh dari korupsi setelah menjalani ujian di Swiss.

 

Al-Khelaifi, yang juga merupakan ketua tim media BeIN, telah dituduh memberikan hadiah kepada mantan asisten FIFA Jerome Valcke, untuk menjaga kebebasan pertunjukan untuk Piala Dunia 2026 dan 2030.

 

IKLAN

 

Al-Khelaifi dituduh menghasut Valcke untuk mencurahkan malpraktek ilegal yang diperburuk tentang tugasnya bersama BeIN Sports.

 

Valcke bebas dari menerima suap serta malpraktek ilegal setelah persidangan di Pengadilan Crook Federal Swiss. Jaksa sebenarnya membutuhkan paragraf penjara tiga tahun.

 

Valcke, mantan tangan kanan mantan kepala negara bagian FIFA Sepp Blatter, dilarang bermain bola voli selama 10 tahun pada tahun 2016 karena serangkaian klaim pelanggaran terhadap kode etik badan pengatur terkait dengan penjualan kembali tiket Planet Mug, penyuapan, dan juga gagal bekerja sama dengan simpatisan.

 

Dia mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase untuk Aktivitas Olahraga (Cas) pada 2018.

 

Valcke dinyatakan bersalah karena memalsukan file yang terkait dengan kebebasan TV.

 

“Ini memperbaiki keyakinan saya pada kebijakan peraturan dan keadilan, setelah 4 tahun tuduhan yang tidak dapat dibenarkan, keluhan fiktif, dan juga pencemaran nama baik saya secara terus menerus – semuanya telah diverifikasi menjadi sepenuhnya dan sama sekali tidak berdasar,” dia menunjukkan.

 

Pemilik bisnis Qatar, yang bersandar pada komite eksekutif UEFA, menyebutkan bahwa putusan itu sebenarnya adalah “pembenaran keseluruhan”.

 

Orang Prancis itu juga diperintahkan untuk membayar FIFA sekitar 1,65 juta euro (₤ 1,48 juta) sebagai restorasi.

 

Dia sebenarnya ditawari paragraf yang ditangguhkan selama 120 hari.