Uncategorized

Liga-liga Eropa sama sekali tidak dapat diprediksi – namun pilihannya mungkin lebih buruk

Bulan terakhir, Juventus memastikan gelar Serie A kesembilan mereka secara beruntun. Bayern Munich telah menerima delapan Bundesliga berturut-turut. Barcelona dan Real Madrid telah berbagi 15 dari 16 gelar La Liga terakhir di antara mereka. PSG memiliki tujuh dari delapan pertandingan terakhir di Ligue 1.

Liga Premier, dengan perbandingan, lebih dan lebih merupakan surga bagi pesaing bebas: 10 tahun terakhir telah melihat lima peralatan golf yang berbeda berakhir prima, jumlah yang sama dengan 20 tahun sebelumnya telah berhasil.

Namun bahkan di sini, tidak melelahkan untuk melihat satu perkembangan lainnya. Faktor dasar dari 4 pemenang terakhir adalah 93 – puncak yang memusingkan yang hanya dicapai sebelumnya dalam periode Liga Premier. Sekarang, hal itu tampaknya berubah menjadi norma: yang terbaik semakin tinggi. Atau, minimal, jauh lebih tinggi dari orang lain.

Apakah sepak bola berubah menjadi kurang agresif? Mari kita lihat perbandingan bersejarahnya.

Juara tuan rumah di 5 liga utama Eropa (Gambar skor kredit: Masa depan)
Di Serie A, rentangan gelar tanpa henti sebelumnya adalah 5, diraih oleh Inter Milan di tahun 2000-an, Juve di tahun 1930-an dan Torino di kedua sisi Pertempuran Dunia Kedua di tahun 1940-an. Renungkan hal ini, untuk menempatkan ke dalam konteks betapa bagusnya dominasi terbaru Gadis Sebelumnya: saat terakhir kali Manchester United menerima Liga Premier, rekor beruntun Juventus saat ini telah dimulai.

Bayern Munich telah menjadi penggerak di sepak bola Jerman karena akhir 1960-an, tetapi bahkan dengan persyaratan mereka sendiri, delapan adalah hal lain: terbesar mereka sebelumnya adalah tiga (1972-74 dan 1999-2001), sebuah laporan dibagikan oleh Borussia Monchengladbach (1975-77).

PSG saat ini hanya unggul tiga kali berturut-turut, karena Monaco yang diperkuat Radamel Falcao dan Kylian Mbappe meraih gelar pada tahun 2017. Laporan untuk banyak kejuaraan Ligue 1 berturut-turut benar-benar datang dari Lyon, yang mengumpulkan ketujuh gelar mereka di pertikaian antara 2002 dan 2008.

Sementara Parisians masih jauh, satu gelar liga lain musim berikutnya akan memberi mereka laporan untuk yang paling diterima dalam interval 10 tahun karena pembentukan liga pada tahun 1932.

La Liga hampir tidak sulit untuk dinilai, karena Real Madrid dan Barcelona terutama memiliki duopoli yang beroperasi sejak 1940-an. Masa kerja terlama yang pernah dilihat Spanyol tanpa keduanya menguntungkan karena perang adalah 5 tahun di tahun 1980-an, ketika Athletic Bilbao dan Sociedad masing-masing menerima gelar berturut-turut.

Meskipun dengan jenis sejarah masa lalu, 15 tahun terakhir menonjol karena dominasi Clasico-nya.

LEBIH BANYAK SEPAKBOLA EROPA

(Skor kredit gambar: PA)
EROPA Apakah Pep Guardiola menahan Manchester Metropolis lagi di Liga Champions?

Bahwa setiap durasi tersebut datang secara bersamaan menyiratkan bahwa kami dapat dengan cukup aman lapangan futsal interlock mengatakan bahwa tidak pernah ada waktu setelah pesaing kami jauh lebih sedikit di liga utama Eropa.

Di seluruh benua, lalu, siapa yang bisa menyelamatkan kita dari keniscayaan ini?

Ketakutannya adalah bahwa ‘penyelamat’ tidak akan memiliki jawaban yang menyenangkan. Liga Champions adalah surga bagi sepak bola elit yang agresif. Namun perkembangan dominasi tuan rumah ini hanya akan meningkatkan diskusi di belakang layar semi-reguler dari Liga Luar Biasa Eropa.

Kita sudah tahu bahwa reformasi Liga Champions telah disebutkan untuk memperluas variasi grup video game yang akan dimainkan, dan memperkenalkan semacam degradasi dan promosi – yang berdampak, ringfencing pada peralatan golf yang bersangkutan.

DARI 2019 Apa yang PERLU Anda ketahui sehubungan dengan reformasi Liga Champions yang dapat dilakukan

Sementara sisi terkaya di setiap negara terus mengklaim dominasinya, mereka mungkin semakin bergumul untuk mencari penghasilan penting dari liga rumah mereka. Dan jika sejumlah peralatan golf menemukan insentif uang yang lebih besar dari pertandingan-pertandingan Eropa yang lebih agresif, sangatlah bijak jika mereka ingin mengambil untung darinya: tidak perlu heran bahwa pemilik rumah Juventus dan PSG-lah yang paling sering dikaitkan dengan mendukung ‘reformasi’ Liga Champions.

Sepak bola agresif di Eropa berada pada titik terendahnya. Namun satu jawaban mungkin lebih buruk dari apa yang kita miliki sekarang.

Bahkan, mungkin kita tidak ingin menabung. Musim terbuka Inggris di gelar Liga Premier terjadi karena keanggotaan yang pernah dominan pergi melalui interval pergantian dan meninggalkan ruang hampa.

Di Spanyol, Barcelona terlihat dalam performa yang berbahaya, dan Real Madrid jelas menginginkan pembaruan. Di Jerman, Borussia Dortmund dan RB Leipzig masing-masing telah memantapkan diri mereka di Eropa dan saling mendorong